27 Oct 2009 Wawancara Skim Cepat Kaya Untuk 360 TV3

Dengan izin Allah, SK akan berkongsikan pandangan berkenaan dengan skim cepat kaya yang dikatakan mirip Skim Multi Level Marketing (MLM) dengan penonton rancangan 360 kelolaan  pengacara Tuan Mazidul pada hari Rabu, 28 Oktober 2009, jam 9 malam.

Antara isu yang akan dibicarakan adalah :

  • Adakah MLM dikategorikan skim cepat kaya?
  • Kenapa ramai yang tertarik menyertai skim cepat kaya walaupun tahu risikonya?
  • Apakah cara terbaik melabur?
  • Mengenai pelajar IPT yang melabur puluhan ribu ringgit tetapi rugi?

Shamsuddin Kadir

Emel: info@shamsuddinkadir.com

You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0 feed. You can leave a response, or trackback from your own site.

4 Responses

  1. Assalamualaikum Tuan SK,

    Pada pendapat saya, skim cepat kaya mirip MLM sahaja. Skim cepat kaya (SCK)sistemnya adalah lebih kepada program reseller dan juga spillover.

    Apabila mata sudah nampak jumlah wang yang banyak di angan-angan, manusia kebanyakkannya terlupa atau sanggup mengambil risiko (pejam mata aje…) untuk mencapai jumlah wang dan seterusnya mampu membuat tuan punya diri kaya dengan mudah walhal ia merupakan perangkap lubang yang dalam yang diliputi dedaunan (dikaburi matanya).

    Apabila terjatuh ke dalam lubang itu nasib-nasib dapat keluar. Nasib-nasib tak patah kaki, nasib-nasib tiada buluh runcing didalam lubang itu dan sebagainya. 🙂

    http://www.h2jbiz.com

  2. Waalaikummusalam Tuan Hasrizal,

    Saya sangat suka denga perkongsian Tuan Hasrizal ini. Alangkah indahnya jika ianya dapat dikongsikan bersama para penonton 360. Bagus perumpamaan yang Tuan gunakan, sangat sesuai bagi menyatakan situasi para pelabur Skim Cepat Kaya (SCK).

    Saya suka

    Shamsuddin Kadir

  3. Tuan SK,

    Saya pun amat suka… 🙂 Lebih-lebih lagi dapat bergandingan lagi dengan Tuan.

    Tidak mengapa, insyaAllah ada rezeki, panjang umur saya akan mulakan lagi seribu langkah kehadapan tahun depan.. Doakan saya ya? 🙂

  4. 4
    hisamudin 

    Salam,, bagus perkongsian idea nie… bagaimana pula dengan pelaburan matawang asing seperti forex sekiranya individu itu sendiri melakukan trade dan berdaftar dengan syarikat broker diluar negeri. Setahu saya mereka yang tertipu adalah mereka yang ingin melabur tetapi telah menggunkan orang tengah untuk melabur sehingga duit mereka lesap. Bagaimana pula dengan pelaburan dibank2 atau di sesetengah syarikat insuran…yang mana pelaburan merka berdasarkan kepada situasi ekonomi..kalau sekarang kita akan rugi kerana ekonomi yang rendah. Minta pendapat saudara semua. Terima Kasih.

Leave a Reply