Archive for the Category ◊ Bahasa ◊

09 Dec 2010 Mulakan Akaun Bank Emosi Dengan Setiap Individu
 |  Category: Bahasa, dimensi |  One Comment

Maafkan saya,

Assalamualaikum dan salam ceria buat Tuan dan Puan yang amat dirindui, Semoga semuanya sentiasa dalam rahmat Allah dan dilimpahi dengan rasa ceria dan seronok sepanjang masa. Amin.

Saya cukup tertarik apabila membaca pada malam ini, apabila terbaca berkenaan dengan Bank Emosi, apabila diselidiki rupa-rupanya kursus Komunikasi Kecantikan Sosial yang dijayakan oleh SK Training sudah memiliki apa yang dipanggil Bank Emosi.

Apabila disebut akaun bank, kita deposit wang ke dalam akaun tersebut, dan mengeluarkannya apabila perlu.  Akaun Bank Emosi menggambarkan jumlah kepercayaan dan keyakinan yang terkumpul dalam hubungan kita dengan seseorang.

Bagaimana kita menyimpan dalam akaun bank emosi orang lain?

Kita membuat deposit melalui hubungan yang baik, menjaga nama individu yang kita berkawan itu, menghormati individu tersebut termasuk memuji mereka di atas kebaikan yang dilakukan oleh orang tersebut.

Apabila akaun Bank Emosi yang kita buka pada seseorang itu sudah meningkat nilainya, maka hubungan kita dengan individu tersebut menjadi mudah, beliau akan mudah membantu kita jika kita memerlukannya.

Dalam islam ianya dipanggil Silaturrahim. Allah telah menjanjikan, orang yang menyambung ataupun berbuat kebaikan kepada individu lain, kita dapat dua kebaikan. Panjang umur dan rezeki yang tidak putus.

Menanyakan khabar dan mendoakan untuk individu tersebut antara cara yang kita dapat menambah deposit dalam akaun bank emosi individu tersebut.

Bersesuaian dengan kata-kata ini’ “Tidak beriman seseorang kamu, selagi mana dia tidak mencintai orang lain seperti mana dia mencintai dirinya sendiri”

Shamsuddin Kadir

Kuala Lumpur

19 Jul 2010 Bahasa Pasar dan Pasaraya Menentukan Kejayaan Kita
 |  Category: Bahasa |  One Comment

Petikan Asal:

Assalammualaikum…

Saya sedang cuba biz kecil-kecilan.. saya mula dengan menjual kain sut/pasang.. Alhamdullillah modal kuar RM1k lebih ler tapi kain tue cepat abeh.. seronok sangat. Tapi dalam serook2 tu ader kawan2 beli hutang.. dan sampai sekarang diorg tak bayar utang :(. Sedih nyer.. itu cerita tahun lepas.. Tahun ini saya meniaga lagi.. saya jual lagi kain… tudung dan yang terkini kek lapis… Saya berdoa agar kali nie menjadi.. Modal? Tak banyak pun… RM 400 jer… hope dapat bertukar mcm Puan Hamidah ke RM 4K… :)

Petikan yang telah diperbetulkan adalah seperti di bawah

Assalammualaikum

Saya sedang mencuba bisnes kecil-kecilan.

Saya mula dengan menjual kain sut/pasang.

Alhamdullillah modal keluar RM1k lebih tetapi kain itu cepat habis. Seronok sangat. Tetapi dalam seronok itu ada kawan-kawan beli secara hutang dan sampai sekarang mereka tidak bayar hutang.

Sedih nya. itu cerita tahun lepas. Tahun ini saya meniaga lagi. Saya menjual kain lagi. Tudung dan yang terkini kek lapis. Saya berdoa agar kali ini menjadi. Modal? Tidak banyak pun cuma RM 400. Harap dapat bertukar macam Puan Hamidah menjadi RM 4,000 :)

——————————————–

Apabila kita bercakap ataupun menulis, orang dapat mengenali kita sama ada orang pasar ataupun pasaraya.

Seperti mana kita melihat pasar, di mana lantainya basah, lantainya kotor, barangan tidak tersusun, bunyi bising dan harga boleh ditawar.

Begitulah kita akan dilihat sebagai orang pasar, apabila bahasa percakapan kita ataupun tulisan kita bahasa pasar, orang di luar sana akan melihat kita sebagai ahli bisnes yang boleh ditawar menawar dan barangan kita kurang berkualiti.

Apabila kita memasuki pasaraya, kita dapati lantainya bersih, lantainya kering, barangan disusun dan harganya tetap.

Oleh itu, jika kita ingin dilihat sebagai orang ‘Pasaraya’ walaupun berniaga di pasar, gunakan bahasa pasaraya.

Bahasa pasaraya membantu meyakinkan pelanggan kita berkenaan produk dan kualiti produk yang kita tawarkan.

Di atas hanyalah satu dari contoh bahasa yang kita tulis.