Kebaikan Selepas Berhenti Menggunakan Kad Kredit?

Bismillah. Kepada tuan dan cik puan yang sudah berhenti menggunakan kad kredit dalam kehidupan seharian.

Apakah kebaikan yang tuan dan cik puan nikmati sekarang selepas berhenti membeli barang-barang kecil termasuk kos seperti belanja dapur dan petrol secara berhutang melalui kad kredit?

Bismillah. Kursus ‘Personal Success’ bersama Tuan Yim Choong Chow

Bismillah. Terkejut dengan isi kandungan yang Tuan Yim Choong Chow akan sampaikan pada Smart Talk : Personal Success By Mr Yim Choong Chow? pada 7 September 2013. Insyaa Allah peserta akan nota penting yang sudah diemelkan kepada kami sebentar tadi untuk dicetak.

Beliau akan menyampaikan topik ‘The Road to Personal Success’ - Defeating the enemy called average. 4 Roles you must embrace to win. Slot bersama beliau adalah dari 11.00 pagi sehingga jam 1 tengahari.

Masih terdapat kekosongan untuk slot bersama beliau. Bagi mendaftar untuk pakej berasingan boleh klik halaman di bawah.

www.facebook.com/events/164009033787284/

Sekiranya tuan dan cik puan ingin mengikut pakej kursus sehari sama ada dari 8.30 sehingga Jam 6.30 petang ataupun mengambil pakej bonus untuk sesi larut malam.

Boleh klik link di bawah. Iaitu Bengkel Kuasa Kejayaan (Power Of Success) ‘Memperkasa Peribadi’

Facebook :www.facebook.com/events/568035333260617/

Ataupun boleh menghubungi 03 4142 5300 (Suhana/Salmee/Fatimah)

Bismillah. Akhirat Social Responsibility (ASR) Untuk Orang Islam

Bismillah. Akhirat Social Responsibility? (ASR) diwujudkan bagi menjadi satu bentuk pendidikan berterusan kepada keperluan genarasi orang Islam berkenaan berbuat baik dan kebajikan.

Saya mempunyai perasaan yang tidak sedap hati dengan Corporate Social Responsibility (CSR) selama ini. Sewaktu mempelajari subjek ‘Public Relation’ di dalam kursus ‘Integrated Marketing Communication’ saya menemui jawapan, bahawa apa yang saya tidak sedap hati itu benar-benar berlaku. Iaitu antara tujuan CSR adalah untuk menaikkan imej ataupun jenama organisasi tersebut. Ianya bukan dibuat kerana ikhlas semata-mata.

Terdapat jurang yang besar antara jenama @ imej dan Ikhlas.

Jenama Ikhlas hanya mencari keredhaan Allah, dan setiap kebaikan itu dibuat bagi mencari Redha Allah.

ASR lebih sesuai dan lebih dekat dengan ajaran Islam, iaitu membuat sesuatu kebaikan bagi mendapat Redha Allah supaya kita dapat hidup bersosial (bersama dengan komuniti) yang selamat di Akhirat nanti, Insyaa Allah.

Facebook Malaysia | Shamsuddin Kadir

Bismillah. Punca Ada Hutang Yang Buruk @ Jahat

Bismillah. Antara punca yang menyebabkan seseorang itu memiliki hutang yang tidak baik adalah berpunca dari hati, ataupun nilai diri ataupun kedua-duanya.

Isu hati adalah isu tahap keimanan, apabila nafsu yang menjadi raja di dalam diri, maka, secara purata seseorang itu terpaksa menanggung hutang buruk iaitu hutang pinjaman peribadi, hutang kad kredit(hutang) dan hutang skim ansuran mudah. Semakin kurang seseorang itu mencintai orang lain yang bukan ahli keluarganya, semakin kuat beliau berbelanja bagi meningkatkan simbol-simbol kekayaan untuk ditayangi kepada orang ramai.

Apabila seseorang itu tidak mengamalkan perangai yang elok (di dalam Islam adalah Akhlak), nilai diri kita jatuh merudum, ini yang menyebabkan sebahagian daripada kita mudah berbelanja melebihi dari apa yang kita mampu, kerana ingin orang lain nampak kita ‘ELOK’. Sedangkan perangai yang elok (Akhlak) dengan barangan berstatus kaya, make up muka yang ala selebriti ataupun pakaian kita yang berjenama ataupun berlabucci, tidak mampu untuk membuatkan orang lain memandang kita sebagai ‘ELOK’. Itu antara punca manusia akan terus menerus berbelanja berlebihan, selagi mereka tidak mempunyai perangai yang elok. Antara orang yang kurang berbelanja dan tidak akan menanggung hutang yang tidak baik adalah orang yang sudah ada perangai JUJUR, AMANAH, BAIK, SOPAN, ALIM, BERIMAN, MENGHORMATI ORANG LAIN dan banyak lagi. Semakin banyak perangai yang elok itu kita ada, semakin kurang kita berbelanja untuk mempengaruhi orang lain supaya nampak kita hebat ataupun mahal.

Bagi mendidik hati diri sendiri, dalam hal Agama, banyak mendampingi ustaz yang hatinya di Akhirat.

Bagi mendidik diri supaya berakhlak terpuji juga sama seperti di atas dan termasuk berkawan dengan orang yang sudah mempunyai jenama mahal itu, iaitu jujur, menepati masa, pandai berkomunikasi, merendah hati.

Semakin baik akhlak kita, semakin kurang kita berbelanja untuk diri sendiri.

Cara paling mudah untuk menyelesaikan masalah kewangan adalah mengamalkan tip di atas, termasuk yang wajib adalah BERDOA.

Facebook Malaysia | Shamsuddin Kadir

Satu salinan entri di facebook Insyaa Allah dihantar ke www.ShamsuddinKadir.com

Bismillah. Bisnes Zaman Jahiliyyah Hanya Mahu Untung

Bismillah. Bisnes yang dibuat atas dasar untung semata-mata tidak ubah seperti bisnes di zaman Jahiliyyah.

Di dalam bisnes, ada masa kita ambil untung, ada masa kita ambil modal, ada masa kita tanggung ‘rugi dunia’. Contoh paling mudah adalah apabila kita membuka klinik. Ada pelanggan yang kita caj harga premium (standard) ada pelanggan yang kita bagi harga standard, ada pelanggan yang kita beri harga modal, ada pelanggan yang kita tanggung sebahagian kos.

Contoh yang lebih mudah, pelanggan yang mampu kita caj harga premium ( iaitu harga yang lebih tinggi dari kos kita).

Apabila ada pelanggan yang tidak mampu dan kita tahu produk yang kita jual itu menjadi keperluan untuknya, kita bagi diskaun, iaitu kita masih untung selepas diskaun.

Apabila ada pelanggan yang benar-benar tidak mampu, kita berikan pada harga kos.

Apabila ada pelanggan yang hidup di dalam kedaifan ataupun kurang upaya contohnya OKU - Anggota, OKU - Penglihatan, berkerusi roda, kita menjual produk itu berdasarkan banyak faktor antaranya mengambil kira tahap keimanan kita. Di mana harga jualan kita kepada mereka, sama ada 90% bawah harga modal, ataupun 50% bawah harga modal ataupun kita tawarkan secara percuma.

Apabila bisnes yang dibuat atas landasan Jahiliyyah, unsur pahala, dosa, simpati, zakat, sedekah itu tiada di dalam kamus Usahawan Jahiliyyah.

Untung bukannya sekadar bermaksud menjual barang lebih tinggi dari harga modal. Untung juga adalah pengorbanan menjual produk dalam keadaan harga yang dijual itu lebih rendah dari harga kita membeli produk itu. Ini adalah amalan orang yang memiliki Bisnes Patuh Syariah

Di mana apabila kita ingin ataupun sudah menceburi bisnes, memegang dan patuh kepada prinsip Islam itu menjadikan bisnes kita bisnes yang selamat di Akhirat dan bukannya Bisnes Jahiliyyah. Nauzubillah.

Di dalam amalan Bisnes Patuh Syariah, antara perkara yang penting adalah Syariah Compliant Marketing (Pemasaran Patuh Syariah). Apabila sistem pemasaran bermotifkan duit semata-mata, hilang nilai kemanusiaan dan keimanan sewaktu berurusniaga.

Iman itu bukan untuk dibawa seperti solat, sebaliknya diusahakan supaya iman itu dibawa bersama setiap masa. In Syaa Allah.

In Syaa Allah Seminar Memulakan Bisnes Sendiri 2013 dan Kursus Berhijrah Menjadi Usahawan (Siri 2) juga menggunakan teknik bisnes patuh syariah. In Syaa Allah.

Di atas kejahilan yang ada pada saya, saya menghentikan tulisan ini dengan lafaz Astaghfirullah.

Wallahu’alam (Hanya Allah yang tahu segala-galanya dan yang tahu yang sebenar-benarnya)

Facebook Malaysia | Shamsuddin Kadir

Bismillah. Kereta Terpakai Lebih Menjimatkan Jumlah Kos

Bismillah. Allahamdulilah (Segala puji bagi Allah) dan salam dan salawat ke atas Nabi Muhammad s.a.w

Ya Allah, ajarilah aku perkara yang aku masih jahil, dan berilah aku ilmu yang benar bagi aku membantu orang yang memerlukan ilmu yang bermanfaat. Amin.

Bagi mencapai kehidupan yang kurang stres dan ada banyak kebebasan fikiran dan diri.

Tip ini ditulis untuk para mentee yang sudah mempratikkan apa yang telah kita pelajari bersama di halaman facebook ini.

Mulakan dengan membeli kereta terpakai sekiranya boleh, sewaktu saya dahulu, rezeki saya tidak berhasil untuk memperolehi kereta terpakai, kerana sudah banyak yang saya mencari tetapi tidak berpeluang mendapat apa yang dihajati. Akhirnya disebabkan oleh keperluan syarikat tempat saya bekerja dahulu, supaya memiliki kenderaan, saya memilih untuk membeli sebuah Proton Wira yang saya gunakan selama lebih kurang 13 tahun.

Jika dahulu saya juga hampir percaya bahawa kereta terpakai lebih banyak kos bagi menguruskan dan menyelengarakannya. Rupa-rupanya setelah menjayakan kursus kewangan terutamanya sejak 2006 lebih kurang, saya dapati, memiliki kereta terpakai secara puratanya memberikan kita penjimatan.

Kos penyelenggaraan kereta terpakai lebih tinggi berbanding kos penyelenggaraan kereta baru secara purata. Walau bagaimanapun kos itu tidak setinggi ansuran bulanan yang perlu dibayar kepada bank untuk kereta baru.

Kereta baru memerlukan kita mengeluarkan antara RM 600 - RM 1500 sebulan untuk ansuran sahaja, manakala kereta terpakai yang sudah habis ansuran tidak memerlukan kita mengeluarkan walaupun RM 1 untuk ansuran.

Kepada tuan dan cik puan yang kereta sudah hampir habis ‘loan’. Teruskan gunakan kereta tersebut, kerana itu adalah Insyaa Allah antara waktu yang tuan dan cik puan benar-benar boleh menyimpan lebih banyak duit.

Kepada yang tidak bersetuju, teruskan dengan aliran kepercayan tuan dan cik puan. Kerana lain sekolah kewangan, lain pula ajarannya.

Halaman ini difokuskan kepada para mentee yang ingin mempelajari dan mempratikkan dan mempunyai duit lebih akibat dari tindakan ini. Insyaa Allah.

Jangan tambah dengan apa-apa aksesori yang tidak meningkatkan tahap keselamatan ataupun yang menambahkan lagi kos petrol. Sepanjang saya memiliki kereta dahulu dan kini, rasanya belum lagi saya terpengaruh dengan seni kedai aksesori memindahkan duit dari poket saya kepada poket mereka.

Majalah antara punca sebahagian lelaki yang memiliki kereta biasa menambah dan memasang aksesori. Jarang jumpa kereta mewah dengan aksesori, kerana kereta itu sudah gah. Bagi menjimatkan kos dan supaya duit itu kita dapat janakan lebih banyak duit, Insyaa Allah, abaikan aksesori yang tidak meningkatkan tahap keselamatan kita.

Sekiranya ingin mengikuti sesi kursus, boleh sertai kursus-kursus yang sedang dirancang untuk orang awam. Rujuk halaman facebook SK Training Academy Sdn Bhd.

Astaghfirullah. Wallahu’alam.

Facebook Malaysia | Shamsuddin Kadir

Bismillah. Berkenaan dengan Isu Poligami

Bismillah. Baru-baru ini ada orang yang bertanya saya berkenaan dengan isu poligami, dan bertanya kenapa saya tidak membincangkan di halaman facebook saya.

Jawapan ringkas saya kepada beliau. “Tuan saya saya tidak mahu membuat dosa”.

“Hidup ini adalah untuk mengurus dan merancang kehidupan yang paling kurang risiko untuk membuat dosa”.

Dosa yang antara paling biasa ‘Common’ adalah mengumpat orang yang berkahwin lebih dari satu. Orang yang tahu dosa mengumpat, percaya dan yakin dan merasa kehadiran Allah, tidak berani untuk mengumpat. Kata ahli psikologi barat, hanya orang yang estim dirinya rendah yang sanggup mengumpat (merendah-rendahkan) orang lain.

Jika yang lebih sedikit, mengaibkan orang yang berkahwin lebih dari satu. Kita tahu antara balasan mengaibkan orang lain itu adalah sangat besar termasuk Allah membuka aib kita di Padang Mashyar nanti.

Jika lebih melarat, kita sampai menghina sunnah Nabi dan Nabi sendiri yang berkahwin lebih dari seorang. Kita juga mungkin tanpa sedar menghina datuk nenek ataupun bapa saudara ataupun ayah kandung kita yang pernah berkawin lebih daripada seorang.

Berkahwin lebih dari seorang itu adalah Sunnah Nabi. Takut nanti sampai tahap menghina Nabi.

Sama ada orang itu bertanggungjawab ataupun berlaku adil ataupun tidak, bukan bidang kuasa kita dan bukan kemampuan kita untuk menentukan. Biarkan pasangan itu dan Allah sahaja yang mengadiliknya nanti.

Adil di dalam berumahtangga, tidak boleh dipandang dari sudut sempit,, kerana yang dapat hanya dosa, dosa, dosa.

Maafkan saya. Secara puratanya saya tidak mahu menggangu ataupun membicarakan rumahtangga orang lain. Takut nanti

“Paku Dulang Paku Serpih, Mengata Orang Dia Yang Lebih”,

Ataupun

“Mengatakan Dulang Paku Serpih : Mencari salah orang, diri sendiri lebih banyak salah”

Dalam bab ini, saya memilih dan berpegang ‘Jangan jaga tepi kain orang’

Bertindak, berkata dalam hal yang dibenarkan oleh Islam.

Jangan sampai mengharamkan yang halal, kerana itu juga menunjukkan kita tidak mengamalkan Islam yang asas, iaitu yang halal tetap halal, dan yang haram tetap haram.

Astaghfirullah. Wallahu’Alam.

Facebook Malaysia | Shamsuddin Kadir

Bismillah. Bisnes Dengan Orang Perseorangan Kita Cepat Letih

Bismillah. Apabila kita buat bisnes dengan orang perseorangan, di mana pelanggan kita adalah orang perseorangan, kita menjadi cepat letih.

Itu yang membuatkan saya tidak minat untuk terlibat di dalam bisnes ‘letih’ kerana ianya membuatkan saya cepat mengalah. Bisnes letih sesuai untuk orang sentiasa hidup dalam kesusahan ataupun yang sudah melalui dunia hidup bisnes letih daripada ibu bapanya.

Orang yang pernah bekerja di dalam ruang pejabat, yang ada penghawa dingin, menjadi lebih cepat letih apabila buat bisnes yang letih. Ini menjadikan banyak bisnes yang diceburinya separuh jalan.

Menjadi agen yang paling sedap antaranya adalah menjadi agen hartanah, kerana kita membuat duit dari atas duit bank yang dipinjam oleh pembeli.

Topik kali ini adalah berkenaan bisnes dan bukannya agen. Oleh Contoh di atas iaitu sebagai agen hartanah itu, ianya bukan dalam kategori bisnes yang kita ingin bincangkan.

Contoh bisnes yang saya menggeleng kepala apabila mengetahui ada orang ‘malas’ yang ingin cari duit melibatkan diri adalah seperti menjual karipap beku, menjual kuih raya, menjual, kek di mana pelanggan mereka adalah orang perseorangan iaitu sama ada jiran, rakan sekolah, rakan sepejabat. Kerana ini bisnes yang letih, berbanding dengan untung yang diperolehi. Ianya sesuai untuk orang yang rajin. Orang yang rajin di sini hanyalah ditujukan kepada orang yang susah, yang selalu hidup dalam kesusahan, Bisnes ini tidak dapat menyelesaikan banyak masalah hidup.

Orang yang ‘malas’ iaitu orang yang bekerja dalam suasana yang nyaman (penghawa dingin) perlu memilih bisnes yang berurusan dengan organisasi dan bukannya orang perseorangan.

Dalam kata mudah, jangan jual produk kita kepada orang perseorangan, kerana letih untuk mencari banyak klien, dan juga masa yang kita habis juga banyak, dan jumlah caj kita untuk setiap klien adalah lebih rendah kerana kita berurusan dengan seorang bagi memenuhi keperluan untuk seorang.

Apabila kita berurusan dengan organisasi, kita berurusan dengan seseorang tetapi bagi memenuhi keperluan untuk 50 ataupun 1000 orang. Contoh satu dari bisnes yang saya ceburi dahulu adalah bisnes pembersihan pejabat.

Itu antara sebab, kami tidak menceburi bisnes di facebook, dan menjayakan kursus untuk orang awam, kecuali kerana Akhirat Social Responsibility, In Syaa Allah.

In Syaa Allah kita pelajari bersama dalam kursus-kursus bisnes yang sedang dijalankan mulai 17 Ogos ini.

Astaghfirullah. Wallahu’alam.

Facebook SK Training Academy Sdn Bhd

Facebook Malaysia | Shamsuddin Kadir

Bismillah. Kaedah Sambutan Hari Raya Aidil Fitri di Malaysia banyak terpengaruh.

Bismillah. Kaedah Sambutan Hari Raya Aidil Fitri di Malaysia banyak terpengaruh.

Apabila usia semakin tua ini, semakin saya memahami mengapa banyak aktiviti yang tiada di dalam sunnah ataupun ajaran Islam dilakukan sewaktu raya di Malaysia.

Apabila disemak, adalah antara puncanya kita mempunyai beberapa perayaan mengikut agama lain yang menjadi contoh. Di mana cara perayaan orang Kristian, Cina dan Orang hindu.

Kita dapat lihat dalam ketiga-tiga perayaan, masyarakat mereka memakai baju baru.

Berbeza dengan apa yang diberitahu kepada saya (betulkan sekiranya maklumat itu salah) bahawa, Sunnah di dalam Islam, supaya memakai pakaian terbaik yang kita miliki. Jadi ianya tidak semestinya pergi beli yang baru.

Tiada sunnah memberi duit raya pada pagi hari raya. Aktiviti ini ditiru dari budaya orang Cina yang memberi Angpow pada hari raya. Tidak haram meniru aktiviti ini, kerana memberi hadiah duit itu juga mendapat pahala, apabila kita niat ikhlas. Sebaliknya sekiranya niat kerana nanti apa kata orang lain…

Mereka menghias rumah mereka, saya tidak mengetahui sama ada mana-mana hadis yang mengatakan perlu menghias rumah di hari raya Aidil fitri. Ini juga adalah tempias perayaan orang beragama lain.

Kebanyakan mereka terutama golongan berbangsa Cina memandu kereta yang baru pada tahun baru, sekiranya mereka mampu. Budaya ini juga sudah menular di kalangan orang Islam, di mana banyak staf JPJ yang susah untuk dapat cuti kerana terpaksa bekerja sehingga hampir dengan raya, kerana permohonan pembelian kereta, pertukaran kereta banyak dilakukan di musim perayaan.

Disebabkan bulan Ramadhan itu tiada di dalam kepercayaan agama lain, itu yang menyebabkan ada segelintir umat Islam yang membiarkan ianya berlalu. Asalkan hari raya datang awal. Ada ustaz yang menyebut “Mohon maaf, saya tidak mahu terencat akal mengucapkan selamat hari raya di bulan Ramadhan ini”

Terdapat perbezaan umpama langit dan bumi antara perayaan mengikut sunnah dan perayaan mengikut adat dan budaya juga agama lain.

Sehingga menyebabkan Aidil Fitri menjadi lebih hebat berbanding Aidul Adha. Sedangkan takbir raya hanya bergema selama 1 hari di hari raya Aidil fitri, manakala 3 hari pada hari raya Aidil Adha.

Kata tok siak “Hanya Jauhari Mengenal Manikam”

Kata Tok Imam “Hanya orang-orang yang betul-betul memahami dan mendalami sunnah dan ajaran agama Islam mengenal yang mana ajaran Islam dan mana yang disalin dari ajaran ataupun amalan orang bukan Islam”

Ramadhan itu adalah bulan tarbiah untuk kita mengenal yang mana satu permata dan kaca, Insyaa Allah.

Astaghfirullah. Wallahu’alam.

Lain sekolah raya, lain pula ajarannya. Ikut sekolah yang kita suka, kerana itu adalah pilihan kita.

Facebook Malaysia | Shamsuddin Kadir

Bismillah. Kenapa kami menyediakan kursus dan seminar terbuka?

Bismillah. Antara sebab kami tidak membuat kursus ataupun program untuk orang awam (perseorangan) yang bayar guna duit poket sendiri adalah kami tidak mahu letih.

Antara sebab kami akhirnya membuat kursus-kursus terbuka untuk orang perseorangan adalah kerana permintaan yang sudah bertahun-tahun, dan janji-janji kami yang belum tertunai di atas permintaan itu.

Dan kami juga sedih kerana banyak yang sudah menanggung hutang keliling pinggang kerana tabiat yang kurang baik dalam menguruskan wang dan juga memasuki dunia bisnes dengan mazhab yang songsang. Itu yang menyebabkan banyak individu sudah menanggung hutang yang tidak perlu.

Akhirnya kami buat di atas tiket Akhirat Social Responsibility, kerana secara asas sebagai seorang ahli bisnes, saya tidak mahu membuat bisnes yang meletihkan, kerana saya sudah melalui dunia itu sewaktu dibesarkan.

Bengkel dan seminar-seminar yang dirancangkan itu semuanya adalah semata-mata bagi membantu orang lain lebih berjaya. Kerana dunia bisnes kami bukan di sini.

Bengkel dan seminar-seminar ini dibuat di atas permintaan sahabat-sahabat kita di facebook dan di luar facebook ini. Ianya dibuat juga kerana “Apabila kita membantu memenuhi keperluan orang lain, Allah bantu bagi memenuhi keperluan kita pula”

Astaghfirullah.

Facebook Malaysia | Shamsuddin Kadir

Bismillah. Bagaimana Memasuki Dunia Bisnes Yang Tidak Letih

Bismillah. Segala puji bagi Allah Tuhan Semesta alam, salam dan selawat ke atas Nabi Muhammad s.a.w

Di dalam Seminar Memulakan Bisnes Sendiri 2013, Kursus Berhijrah Menjadi Usahawan dan Kursus Berhijrah Menjadi Usahawan (Siri 2) para peserta akan mempelajari bagaimana untuk memasuki dunia bisnes yang tidak letih.

Apabila memasuki dunia bisnes yang letih, secara puratanya orang yang tidak hidup dalam kesusahan cepat berputus asa dan cepat hilang rasa suka, kerana ianya meletihkan.

Antara bisnes yang tidak sesuai untuk kebanyakan (bukan semua, tetapi majoriti) adalah bisnes membuka kedai runcit ataupun restoran. Kedua-dua bisnes ini memerlukan waktu berniaga itu panjang, dan hujung minggu adalah antara masa untuk membuat duit juga. Bagi yang tidak pernah melaluinya, elakkan pada permulaan menceburi dunia bisnes. Saya pernah dibesar di dalam dunia restoran dan kedai runcit. Ianya memenatkan, walaupun dari sumber restoran itu menghasilkan pendapatan yang banyak kerana peniaga tertentu termasuk arwah ayah kami (Shamsuddin Kadir).

Menjual secara individu dan terpaksa mencari pelanggan individu adalah bisnes yang memenatkan. Ianya juga adalah bisnes Ikan bilis.

Bagi menceburi bidang bisnes, tabiat asas yang perlu ada pada kita adalah :

1. Jujur, Amanah dan bercakap benar
2. ‘On time every time’
3. Berpakaian kemas begitu juga dengan rambut, misai, bulu hidung, janggut.
4. Cara berjalan
5. Pemilihan perkataan sewaktu bercakap
6. Cara berkata sewaktu memberikan kad (jangan tiru barat)
7. Cara bersalam (jangan tiru barat)
8. Mengamalkan Silaturrahim Marketing
9. Bergantung kepada Allah setiap masa

Di atas adalah cara bisnes yang In Syaa Allah membuatkan bisnes kita dirahmati Allah dan In Syaa Allah susah untuk bankrap ataupun lingkup.

Wallahualam.

Bagi menyertai seminar ataupun kursus yang disediakan untuk orang awam adalah klik pada link tajuk kursus dan seminar di atas. Ataupun boleh layari facebook SK Training Academy Sdn Bhd bagi melihat semua kursus dan seminar yang ditawarkan untuk orang awam.

Program-program itu ditawarkan disebabkan dan atas dasar Akhirat Social Responsibility

Wallahu’alam (hanya Allah yang tahu segala-galanya dan yang tahu perkara yang sebenar-benarnya)

Astaghfirullah.

Facebook Malaysia | Shamsuddin Kadir

Bismillah. Hidup Di Bandar Tidak Mampu?

Bismillah. Segala puji bagi Allah, Tuhan sekelian alam, salam dan selawat ke atas Nabi Muhammad s.a.w

Hidup di Bandar Tidak Mampu

Kos sara hidup di bandar secara puratanya lebih tinggi jika dibandingkan di luar bandar. Walau bagaimanapun gaji ataupun rezeki di bandar lebih banyak berbanding di luar bandar dalam banyak keadaan.

Di mana kebanyakan individu habis duit bukan kerana kos sara hidup, tetapi duitnya habis lebih cepat kerana kos gaya hidup. Apabila disebut kos gaya hidup, adalah kos-kos yang bukan keperluan manusia.

Kos sara hidup adalah kos yang menjadi keperluan manusia.

Mengikut kajian yang kami buat banyak individu di kawasan bandar menghabiskan duit kerana ini hidup seperti orang bandar. Iaitu antaranya adalah :

1. Mesti makan di restoran ‘fast food’ sekurang-kurangnya 1 kali sebulan

2. Hujung minggu mesti membawa ahli keluarga bersiar di dalam ’shopping mall’

3. Mesti sambut hari jadi, sama ada di restoran ataupun membeli kek yang berharga RM 40 ke atas. Menyambut hari jadi anak-anak di ‘fast food’ ataupun di pusat tadika anak-anak.

4. Membeli kuih raya bagi meraikan tetamu datang, walaupun duit sebenarnya tidak cukup. Ini amalan yang tidak wajib di dalam Islam.

5. Bagi duit raya, tetapi diri sendiri belum mampu, kerana di keliling dengan hutang.

6. Tukar kereta sebelum hutang kereta lama habis.

7. Membeli perabut yang setaraf dengan orang bandar.

8. Banyak lagi perbelanjaan, yang bertaraf gaya hidup orang bandar.

Hidup di bandar sememangnya tidak dapat menyimpan, apabila berbelanja mengikut gaya hidup.

Kata orang tua “Hendak seribu ikhtiar, tidak hendak seribu alasan”

Islam tidak membebankan kita dengan adat. Itu adalah pilihan kita sama ada ingin hidup berpandukan Sunnah ataupun Adat / Trend.

Bagi menukarkan gaya hidup kita kepada yang lebih selamat, tuan dan cik puan juga boleh mengikuti kursus-kursus yang sedang rancak dijayakan termasuk Seminar Memulakan Bisnes Sendiri 2013 yang hanya tinggal 9 orang lain bagi menyertainya.

Lain sekolah kewangan, lain pula ajarannya. Hormati perbezaan.

Astaghfirullah. Wallahu’alam (hanya Allah yang tahu segala-galanya dan yang sebenar-benarnya)

Facebook Malaysia | Shamsuddin Kadir

www.facebook.com/events/552836818117452/

Bismillah. Kaedah Mengurangkan Belanja dan Hutang

Bismillah. Antara kaedah paling mudah untuk mengurangkan belanja ataupun membebaskan dengan hutang.

Segala puji bagi Allah Tuhan sekelian Alam, salam dan selawat ke atas Nabi Muhammad s.a.w

Buat : Baca buku-buku Agama, pandang dengan hati orang mempunyai kekurangan kepada kita.

Jangan buat : Baca suratkhabar, tengok berita, bercakap perkara yang kosong, pandang orang yang lebih banyak harta dan duit.

Ini adalah tip yang paling mudah untuk memastikan kos gaya hidup kita jatuh mendadak dengan izin Allah.

Tidak perlu bacapun buku tulisan kami iaitu Buku Hidup Tenang Walaupun Berhutanguntuk mengurangkan hutang.

Apabila membaca buku-buku Agama DAN pada masa yang sama membaca buku-buku kewangan yang syariah compliant (In Syaa Allah), itu adalah antara yang lebih cepat.

Pesan Imam Syafie “Kalau inginkan dunia, perlu ada ilmu, kalau inginkan Akhirat perlu ada ilmu, dan kalau inginkan kedua-duanya perlu ada ilmu”

Lain sekolah ilmu, lain pula ajarannya. Hormati dan raikan perbezaan.

Astaghfirullah. Wallahu’alam (hanya Allah yang tahu segala-galanya dan hanya Allah yang tahu yang sebenar-benarnya)

Facebook Malaysia | Shamsuddin Kadir

Bismillah. Berkasih Sayang dengan ‘Adik Beradik’ Kita

Bismillah. Antara keperluan hidup adalah untuk berkasih sayang dengan semua orang. Kerana mereka semua adalah ahli keluarga kita iaitu ‘adik beradik kita’

Segala puji bagi Allah Tuhan sekelian Alam, salam dan selawat ke atas Nabi Muhammad s.a.w

Hidup ini selain dari beribadah secara terus kepada Allah, adalah menjaga hubungan dengan manusia iaitu berkasih sayang dengan semua orang kerana mereka semua itu adalah ‘adik beradik’ kita. Ini kerana tidak ada seorang pun manusia yang tidak berasal dari pasangan bahagia Nabi Adam dan Hawa. Secara asasnya kita semua berasal dari keturunan asal yang mulia, iaitu seseorang yang bertaraf Nabi, iaitu Nabi Adam a.s.

Rasa cinta kepada orang lain itu yang membuatkan kita tidak mahu membuat bisnes menggunakan sistem pemasaran barat yang tidak diambil kira keberkatan dan kasih sayang. Kita hasilkan Syariah Compliant Marketing (Pemasaran Patuh Syariah)supaya kita dapat berkasih sayang melalui Silaturrahim Marketing.

Kita tidak menjual impian palsu kepada manusia lain, kerana kita tidak sanggup untuk menipu ataupun memanipulasi, kerana orang lain itu adalah sepupu-sepupu kita juga.

Barat mengajar kita bahawa orang lain tetap orang lain, Islam mengajar kita bahawa orang lain itu adalah darah daging kita sendiri.

“Tidaak beriman seseorang kamu, melainkan dia mencintai orang lain seperti mana beliau mencintai dirinya sendiri” - Susah untuk mencapai tahap ini, kecuali kita memperhalusi dengan cermat bahawa kita adalah klon kepada satu sama lain, kerana semua adalah anak-anak Nabi Adam a.s dan ‘ibu’ kita adalalah Hawa.

Apabila melihat orang lain sebagai ‘adik beradik’ kita In Syaa Allah, kita berusaha bagi menjadikan diri kita orang yang memberikan manfaat kepada orang lain, dan bukannya menjadikan orang lain itu mangsa kita.

Mengejar kaya pada pandangan kami yang jahil ini, adalah pemikiran barat, Islam suruh kita berusaha, Islam suruh kita membantu orang lain apabila rezeki kita lebih. Belum kami dengar dalam hadis dan Al Quran, kejar kaya, kejar duit,….

Yang kami dengar adalah berkasih sayang dalam melalui kehidupan yang sementara di dunia ini.

Lain sekolah ilmu, lain pula ajarannya. Hormati dan raikan perbezaan.

Astaghfirullah. Wallahu’alam (hanya Allah yang tahu segala-galanya dan hanya Allah yang tahu yang sebenar-benarnya)

Facebook Malaysia | Shamsuddin Kadir

Seminar Memulakan Bisnes Sendiri 2013 yang dirancangkan adalah bagaimana untuk memulakan bisnes dengan berkasih sayang dengan para ‘tetamu’ kita supaya kita dan tetamu masing-masing mendapat manfaatnya dengan cara yang diredhai oleh Allah, In Syaa Allah.

Mohon rujuk ke halaman di bawah kepada sepupuku yang ingin mengetahui lebih lanjut.

www.facebook.com/events/402873416489267/?fref=ts

Bismillah. ‘Financial Freedom’ impian yang melanggar fitrah semula jadi manusia

Bismillah. ‘Financial Freedom’ impian yang melanggar fitrah semula jadi manusia.

Segala puji bagi Allah Tuhan sekelian Alam, salam dan selawat ke atas Nabi Muhammad s.a.w

Banyak buku-buku barat dan juga penceramah barat mengajar dan mempengaruhi sebahagian besar kita supaya mengejar Kebebasan Kewangan.

Di mana kebebasan kewangan itu termasuk tidak perlu bekerja, ‘pasif income’ semata-mata. Banyak yang menjual impian palsu itu.

Di dalam Islam, mengikut salah seorang sifu agama saya, beliau mengatakan antara pahala yang menyamai dengan usaha belajar ilmu akhirat adalah keluar bekerja @ berusaha bagi mencari rezeki yang halal untuk menyara keluarganya.

Bekerja sama ada bercucuk tanam, menjadi pekerja ataupun berbisnes itu adalah fitrah manusia untuk mencari pendapatan bagi membiayai kos sara hidup selagi hidup di dunia ini.

Bekerja itu sesuatu yang bagus, bukti yang menunjukkan sebaik-baik pekerjaan adalah yang menggunakan tangan dan kakinya sehingga mengeluarkan peluh.

Impian supaya menjadi ‘Financial Freedom’ itu adalah antara usaha barat untuk menjual impian palsu dan pada masa yang sama melanggar fitrah semulajadi manusia.

Memiliki sebahagian pendapatan melalui sumber yang ‘pasif’ itu tidak mengapa, asalkan ini juga mempunyai sumber yang aktif juga. Abdul Rahman Auf juga bekerja, pergi ke pasar untuk berbisnes.

Islam tidak mengajar manusia supaya menjadi malas, dan mengambil kesempatan ke atas orang lain.

‘Financial Freedom’ di dalam ajaran Islam yang kami faham, adalah jangan menanggung hutang-hutang yang tidak perlu untuk manusia. Contoh hutang yang tidak perlu adalah hutang pinjaman peribadi, hutang kad kredit, hutang skim Ansuran mudah. Dan di dalam Islam juga mengalakkan kita berbudaya mengikut sunnah Nabi, supaya kita mendapat banyak manfaat sewaktu di dunia dan di akhirat. Berkerja itu menambah pahala.

Banyak aktiviti menjual impian palsu ‘Financial Freedom’ gaya barat giat dipromosikan di Malaysia dan ianya melanggar fitrah manusia.

Entri di atas ada tip kepada para mentee kepada Shamsuddin Kadir.

Lain sekolah ilmu, lain pula ajarannya. Hormati perbezaan.

Astaghfirullah. Wallahualam (Hanya Allah yang tahu segala-galanya, dan hanya Allah yang tahu yang sebenar-benarnya)

Facebook Malaysia | Shamsuddin Kadir