Temujanji Bersama Shamsuddin Kadir

Bismillah. SAW | Insyaa Allah, pihak skmaju.com akan menyediakan platform kepada tuan dan cik puan yang ingin mendapatkan khidmat konsultan dari Malaysia | Shamsuddin Kadir.

Sama ada untuk sesi temujanji 1 Jam, sesi berguru untuk 3-4 jam ataupun sesi belajar secara bersilibus, setiap minggu.

Sesi temujanji secara individu, sesi berguru dalam bilangan peserta tidak lebih dari 5 orang, Insyaa Allah.

Konsultan untuk menyelesaikan masalah kewangan, temujanji untuk mengatur kewangan, perlaburan ataupun dalam hal bisnes.

Insyaa Allah pihak SK Maju akan mengumumkan dalam masa terdekat,, Insyaa Allah. Wallahu A’lam.

Berkat Niaga Setiap Jumaat di Radio24 Bersama Shamsuddin Kadir

Bismillah. SAW | Insyaa Allah pada setiap hari Jumaat, mulai jam 12.15 tengahari sehingga jam 1 tengahari kita akan berbicara berkenaan dengan ‘Berkat Niaga’ di Radio 24.

Hanya Lembah Klang dan Johor yang dapat mendengar Radio 24 melalui radio, manakala tuan dan cik puan boleh menedengarnya di www.radio24.com.my.
Halaman Rasmi facebook : Malaysia | Shamsuddin Kadir.

Neraka itu satu pilihan

Bismillah. Barat mengajar supaya mencapai Kebebasan Kewangan, Islam mengajar supaya mencapai Keberkatan Kewangan.

Terdapat dua jurang yang besar antara kedua-duanya. Seperti terdapat jurang besar antara Syurga dan Neraka, Insyaa Allah.

Rasuah boleh membantu seseorang itu mencapai kebebasan kewangan, manakala ianya menghancurkan keberkatan kewangan.

Riba boleh membantu seseorang itu mencapai kebebasan kewangan, manakala ianya menghancurkan keberkatan kewangan.

Mengambil duit orang dengan menggunakan strategi kebanyakan sistem pemasaran barat yang tidak syariah compliant, membantu seseorang cepat buat untung dan mencapai kebebasan kewangan, manakala ianya menghancurkan keberkatan kewangan.

Hidup ini adalah pilihan, pilih hidup yang macam mana yang kita hendak, kerana Neraka itu juga pilihan. Nauzubillah.

Tiada seorangpun yang dihumban, ke dalam neraka tanpa disebabkan beliau membuat pilihan yang haram.

Wallahu A’lam.

Antara Kebebasan Kewangan dan Keberkatan Kewangan!

Bismillah. Apa meneliti sedikit berkenaan dengan pedoman hidup berkenaan kewangan di dunia ini, didapati,

Sistem kewangan barat mengajar kita supaya mencari KEBEBASAN KEWANGAN (FINANCIAL FREEDOM). Menyimpan untuk diri sendiri adalah lebih diutamakan dan dalam jumlah yang lebih besar berbanding memberi kepada orang lain.

Sistem kewangan Islam (Insyaa Allah) mengajar manusia supaya mencari keberkatan dalam setiap sen yang kita perolehi dan belanjakan. Yang perlu diutamakan adalah berusaha mencari duit halal untuk dibelanjakan keperluan untuk ahli keluarga dan mengutamakan tetamu dan juga orang lain yang setiap saat memerlukan bantuan.

Seorang Ustaz pernah berkata kepada saya “Saya tidak pernah bertemu dengan doa yang diajar di dalam Islam supaya menjadi kaya raya, yang beliau temui adalah doa supaya mendapat rezeki yang berkat.”.

Banyak orang ketika ini, sudah terikut-ikut sistem barat, membanding-bandingkan berapa banyak harta mereka ada.

Ada individu yang bertanya kepada seseorang “Duit engkau sudah banyak mana?”

Di dalam Islam, Insyaa Allah kita tidak diajar untuk mengingati dan mencatat setiap sedekah dan bantuan yang kita berikan, ini kerana kita berikannya secara Ikhlas.

Kita di dalam perjalanan untuk pulang ke tempat asal datuk dan nenek kita iaitu Syurga, di doakan Allah permudahkan kita untuk mengikut Al Quran dan Sunnah, supaya kita tidak tersesat walaupun di dalam hal mencari dan membuat duit.

Astaghfirullah. Wallahu A’lam.

Malaysia | Shamsuddin Kadir

Ilmu Marketing yang Menyimpang Dari Ajaran Islam

Bismillah. Salah satu dari ujian besar dalam hidup saya, sehingga ini, adalah belajar ilmu yang sebahagian besarnya bertentangan dengan apa yang saya percaya.

Ketika ini saya mempelajari Komunikasi Pemasaran Bersepadu, di dalamnya penuh ilmu pemasaran yang pada saya ianya tidak syariah compliant.

Sehingga membuatkan saya tertekan apabila mendengar perkataan marketing.

Sehingga di saat ini, saya masih memandang bahawa majoriti sistem marketing yang dipelopori barat adalah sistem yang ingin menjatuhkan produk orang lain yang baik.

Perkataan yang tidak boleh dipisahkan di dalam majoriti sistem pemasaran barat adalah persaingan.

Banyak produk pembaziran berjaya dicipta dan berjaya mendapat tempat di dalam masyarakat akibat kejayaan mereka mengaplikasikan majoriti sistem pemasaran barat.

Memperkenalkan produk, servis ataupun syarikat kita itu lebih baik Insyaa Allah berbanding menggunakan majoriti sistem marketing barat.

Syariah Compliant Marketing (Pemasaran Patuh Syariah)

Facebook Malaysia | Shamsuddin Kadir

Lain sekolah pemasaran, lain pula ajarannya hormati perbezaan asalkan ianya masih di dalam ruang yang dibenarkan oleh Islam. Insyaa Allah.

Astaghfirullah. Wallahu A’lam.

Bisnes adalah Jujur

Bismillah. Satu dari perkara yang penting di dalam bisnes, adalah menjadi orang yang jujur.

Apabila ingin membuat pemasaran produk ataupun servis, jujur itu perlu dibawa bersama.

Antara yang menyebabkan saya susah untuk terperangkap ataupun menyokong setengah produk ataupun servis, adalah ketiadaan jujur di dalam ’strategi pemasaran’.

Contohnya : Nombor 1 Di Malaysia! - Itu berdasarkan kajian siapa?

Terlaris, terhebat di Malaysia - Mana buktinya?

Menyembuh penyakit ….. mana bukti saintifiknya ataupun pengesahan dari badan bertauliah. Ini kerana lambakan ubat yang dikatakan dapat menyembuhkan penyakit Diabetes di pasaran, tetapi sehingga kini, belum ‘terbukti’ secara ilmiah ataupun diiktiraf oleh badan hospital ataupun perubatan.

Terbukti berkesan dalam masa 10 hari, 3 hari, 1 jam dan sebagainya.

Kajian menunjukkan antara maklumat yang pelanggan tidak percaya adalah bahan cetakan yang dikeluarkan oleh syarikat.

Kepada pelanggan, bawa Tuhan bersama, Insyaa Allah kita dapat kenal mana produk ataupun servis yang jujur ataupun sebaliknya adalah untuk ‘mempengaruhi kita’ sama ada melalui ‘pukau’ ataupun trik yang mempersonakan.

Lain sekolah kehidupan, lain pula ajarannya, hormati perbezaan asalkan ianya membuatkan kita bertambah baik dan cerdik. Insyaa Allah.

Astaghfirullah.

Facebook Malaysia | Shamsuddin Kadir

Aidul Adha : Berkorban Bukan Sekadar Daging Lembu

Bismillah. Ya Allah ajarilah aku perkara yang aku masih jahil dan berilah aku ingat semula perkara yang aku sudah lupa, Amin.

Sempena Kedatangan Aidul Adha, selain bagi menunaikan Fardhu Haji bagi yang mampu. Ianya juga adalah bagi ‘berkorban’. Iaitu berkorban harta, berkorban apa yang kita sayang. Jika dahulu Nabi Ibrahim diuji oleh Allah supaya ‘memyembelih’ anaknya sendiri.

Kita digalakkan untuk melatih diri bagi memulakan ataupun menjadikan amalan berkorban untuk orang lain.

Saya ingin mengambil kesempatan ini, bagi merayu lebih ramai orang supaya melakukan pengorbanan yang lebih diperlukan oleh rakyat Malaysia ketika ini, iaitu kesempitan wang dan juga bebanan hutang akibat dari kesilapan mengurus wang tanpa mahu mencari ilmu.

Ketika ini banyak individu yang dibebani dengan masalah hutang seperti hutang kad kredit. Ada yang sudah tersepit sangat, walaupun mereka sudah insaf, hutang duit perlu dibayar dengan duit.

Saya melihat di zaman ini, melakukan korban bukan hanya tertumpu kepada proses penyembelihan lembu semata-mata, tetapi juga melihat kepada masalah ummah yang sekarang ini banyak dihimpit dengan masalah hidup yang lebih memerlukan duit berbanding ‘ 300 gram - 1kg ‘ daging.

Saya sedang mengumpul beberapa individu yang solat 5 waktu dan ketika ini menanggung hutang yang sangat membebankan mereka. Saya bercita-cita dengan izin tuan dan cik puan bagi kita membuat suatu usaha ‘Berkorban’ untuk membantu hamba Allah yang lain yang sedang dilanda ‘Musibah yang mereka sendiri pilih’.

Benar, hutang itu mereka yang buat, biarlah mereka sendiri tanggung. Saya tidak sanggup apabila berpegang kepada kata-kata “Tidak sempurna imam seseorang kamu, selagi mana kamu tidak menyintai orang lain seperti mana kamu menyintai diri kamu sendiri”

Cinta orang lain, seperti mana kita cinta diri kita sendiri. Sudah pasti majoriti kita tidak sanggup hidup di dalam bebanan hutang yang semakin lama membuatkan kita semakin lama semakin miskin. Begitu juga orang lain.

Saya ingin mencadangkan untuk mengambil simbolik 7 bahagian di dalam seorang lembu itu sebagai asas bagi berkorban dengan niat untuk berkorban dari harta bagi membantu orang lain yang sedang di dalam kesempitan.

Di Doakan Allah juga menerima pengorbanan kita itu demi mendidik hati kita supaya kisah dan sanggup berkongsi harta dengan orang yang lebih susah.

Saya ingin mencadangkan kepada yang ingin berkorban, RM 70 untuk satu bahagian.

Kepada yang berkorban lembu, teruskan, kita mahu amalan ini juga diteruskan, dan pada masa yang sama, kita juga perlu ada mekanisma untuk berkorban bagi membantu individu yang hanya dapat dibantu dengan RM dan bukaannya daging.

Duit yang diterima nanti akan dibank in terus ke dalam akaun individu yang ada hutang kad kredit. Syaratnya adalah individu tersebut solat 5 waktu sehari. Hutang kad kredit dipilih kerana interestnya 18% membuatkan lebih banyak orang menjadi ‘fakir’ miskin.

Didoakan Allah terus melembutkan hati kita supaya sentiasa merasai, bahawa setiap manusia yang ada di atas dunia ini, hanya berasal dan dari darah daging dan keturunan Nabi Adam A.S Dan Hawa.

Tiada bangsa selain dari bangsa Manusia yang bernama Adam dan Hawa. Kerana kita semua adalah ‘adik beradik’ dari seorang ayah dan ibu bernama Adam dan Hawa.

Astaghfirullah. Wallahu A’lam (Hanya Allah yang tahu segala-galanya dan yang sebenar-benarnya)

Malaysia | Shamsuddin Kadir

Kursus Memulakan Bisnes ‘Office Cleaning’ 16 November 2013

Bismillah. Insyaa Allah ‘Kursus Memulakan Bisnes ‘Office Cleaning’ akan diadakan pada 16 November 2013, bersamaan dengan hari Sabtu.

Lokasi sama ada di Wangsa Melawati, Kuala Lumpur ataupun di Wisma Sejarah, Kuala Lumpur.

Kursus ini adalah latihan praktikal untuk para peserta mempelajari selok belok bisnes pencucian pejabat yang antara bisnes yang mudah (Insyaa Allah) bagi mendapat pelanggan.

Tentatif Program Insyaa Allah :

0820 - 0850 Pagi : Pendaftaran

0900 - 1030 Pagi : Skop Bisnes ‘Office Cleaninng’

1030 - 1100 Pagi : Rehat / Minum Pagi

1100 - 1130 t/hari : Peralatan yang digunakan & Consumable yang diperlukan

1130 - 1200 t/hari : Contoh-contoh proposal, sebut harga dan invoice

1200 - 1300 t/hari : Roleplay ; Kaedah pemasaran dan pertemuan dengan klien

1300 - 1425 t/hari : Rehat / Solat (Makan Tenghari tidak disediakan)

1430 - 1500 t/hari : Tip memilih nama bisnes /syarikat ‘Office Cleaning’
Dan Modal Bawah RM 1,000.

1500 - 1530 t/hari : Tip menyewa pejabat dengan murah seperti sewaan RM 50 sebulan

1530 - 1545 t/hari : Rehat

1545 -1630 t/hari : Strategi Pemasaran Silaturrahim bagi mendapat Klien

1630 - 1700 t/hari : Soal & Jawab (Q & A)

1705 : Kursus Berakhir Insyaa Allah.

Insyaa Allah di dalam tempoh 1 - 2 minggu sekiranya kena cara dan dengan izin Allah, dapat klien.

Yuran RM 300.

Peserta kursus Berhijrah Menjadi Usahawan ataupun Memulakan Bisnes Sendiri mendapat 10% @ RM 30 diskaun.

Early Bird (Pembayaran awal) Diskaun RM 50.

Kepada bakal para peserta yang mengikuti kursus ini, saya mahukan peserta yang mempratikkan sebanyak yang mungkin ilmu yang dipelajari sewaktu kursus bagi menjalakan bisnes ini.

Saya juga memberi cabaran kepada para peserta bagi menyahut cabaran saya, untuk menghadiahkan kepada saya RM 500 (untuk duit poket) dalam masa 4 - 6 bulan, selepas memulakan bisnes ini. Dengan syarat tuan ataupun cik puan berjaya mendapat jumlah kontrak perlantikan ‘Office Cleaning’ yang terkumpul MELEBIHI RM 5,000 sebulan.

Bisnes Office Cleaning ini, di atas pengalaman saya yang lalu, tuan dan cik puan dengan mudah, Insyaa Allah mendapat pelanggan, walaupun baru 1 minggu memulakannya, itu berdasarkan track rekod saya dahulu.

Untuk mendaftar hubungi 03 4142 5300 ataupun emailkan ke seminarbisnes@sk.my ataupun layari


www.facebook.com/events/422516774521349/


Astaghfirullah. Wallahu A’lam.

Stres adalah Kerana Pilihan Menjadi Orang Malas

Bismillah. Baru-baru ini seorang individu bertanya kepada saya, berkenaan dengan bagaimana saya mengurus stres ataupun tekanan apabila sesuatu yang buruk berlaku kepada saya.

Jawapan saya, lebih berkurang begini

“Apa yang berlaku itu adalah pilihan saya. Kebanyakan yang membuatkan saya stres sekiranya berlaku, saya tahu ianya berpunca dari satu penyakit saya yang masih tidak hilang sepenuhnya (100%) iaitu penyakit MALAS.”

“Saya percaya kebanyakan perkara yang tidak baik, ataupun yang saya tidak suka berlaku adalah disebabkan oleh pilihan saya sendiri.”

Antara pilihan yang menyebabkan perkara yang stres itu berlaku pada sudut padangan saya adalah disebabkan pilihan saya MALAS.

Malas untuk mencari ilmu dengan lebih rajin di dalam bidang Agama

Malas untuk mencari ilmu dengan lebih bersemangat di dalam bidang kewangan

Malas untuk mencari ilmu dengan lebih keras ilmu di dalam bidang komunikasi

Malas untuk mencari ilmu yang HALAL dengan lebih cepat supaya tidak TERTIPU DAN RUGI

Malas untuk berdoa pada majoriti masa yang saya ada

Malas untuk membuat amalan soleh pada majoriti masa yang saya ada

Malas untuk membuat kebaikan pada majoriti masa yang saya ada

Malas untuk menjadi orang yang rajin.

Itu menyebabkan apabila sesuatu yang tidak bagus dan yang saya tidak suka berlaku, antara perkara selain mengucapkan Inalillah…

Saya akan berkata, “Padan muka saya kerana memilih untuk menjadi orang yang belum rajin yang berlebihan”

Saya tidak mahu menyalahkan orang lain, kerana itu ‘Defense Mechanism’

Saya tidak mahu menyalahkan Tuhan (Allah) kerana Tuhan itu baik dan tidak pernah membuat yang tidak baik.

Yang memilih perkara yang tidak baik itu berlaku adalah SAYA, Shamsuddin Kadir.

Panjang lebar pula saya berhujah kepada diri saya. Hidup ini pilihan, tidak perlu saya hendak memberi alasan. Rujuk surah As Syam dan Surah Kafli Ayat 29.

Astaghfirullah. Wallahu A’lam.

Malaysia | Shamsuddin Kadir

Nasibku Tidak Pernah Berubah!

Bismillah. Ada sebahagian individu suka berkata, “

Nasibku tidak pernah berubah. Dari muda sampai ke tua, macam ini sahaja nasib aku. Rezeki yang secupak tidak menjadi segantang.”

Kalau hendak nasib kita berubah senang sahaja. Dalam kes Shamsuddin Kadir, berhenti menulis di facebook dan berhenti jadi trainer. Mulai malam ini, kutip sampai tepi jalan, terus nasibku berubah.

Kalau sebelum ini kita bekerja sebagai kerani bank, sekiranya ingin nasib kita berubah, serta merta. Berhenti bekerja di bank, mohon kerja sebagai kerani di JKR pula, sudah pasti nasib kita berubah. Kalau ingin melakar sejarah cepat rompak bank.

Allah memberikan rezeki sesuai dengan usaha kita.

Allah tidak akan mengubah sesuatu kaum itu, selagi mana kaum itu tidak berusaha mengubahnya.

Apa yang Shamsuddin Kadir percaya, tiada nasib, yang ada limpahan pilihan yang Allah berikan kepada kita selagi mana kita masih hidup. Takdir perlu percaya, bukannya dengan sewenangnya menuduh Allah melalui perkara buruk yang berlaku.

Nasib dalam kamus hidup sebenarnya tidak wujud.

Kepada yang nasib belum berubah, ubah sekarang dengan membuat pilihan dan berhenti menyalahkan Allah.

Masalah hutang yang keliling pinggang semuanya ada penawarnya iaitu ubah terus nasib mulai dari sekarang.

Nasibku asyik berubah, pagi tadi di Kuala Lumpur, mulai petang tadi sudah di Pulau Pinang. Insyaa Allah esok dengan izin Allah saya mengubah nasibku untuk pulang ke Kuala Lumpur pada waktu malam, Insyaa Allah.

Facebook Malaysia | Shamsuddin Kadir

Kebaikan Selepas Berhenti Menggunakan Kad Kredit?

Bismillah. Kepada tuan dan cik puan yang sudah berhenti menggunakan kad kredit dalam kehidupan seharian.

Apakah kebaikan yang tuan dan cik puan nikmati sekarang selepas berhenti membeli barang-barang kecil termasuk kos seperti belanja dapur dan petrol secara berhutang melalui kad kredit?

Bismillah. Kursus ‘Personal Success’ bersama Tuan Yim Choong Chow

Bismillah. Terkejut dengan isi kandungan yang Tuan Yim Choong Chow akan sampaikan pada Smart Talk : Personal Success By Mr Yim Choong Chow? pada 7 September 2013. Insyaa Allah peserta akan nota penting yang sudah diemelkan kepada kami sebentar tadi untuk dicetak.

Beliau akan menyampaikan topik ‘The Road to Personal Success’ - Defeating the enemy called average. 4 Roles you must embrace to win. Slot bersama beliau adalah dari 11.00 pagi sehingga jam 1 tengahari.

Masih terdapat kekosongan untuk slot bersama beliau. Bagi mendaftar untuk pakej berasingan boleh klik halaman di bawah.

www.facebook.com/events/164009033787284/

Sekiranya tuan dan cik puan ingin mengikut pakej kursus sehari sama ada dari 8.30 sehingga Jam 6.30 petang ataupun mengambil pakej bonus untuk sesi larut malam.

Boleh klik link di bawah. Iaitu Bengkel Kuasa Kejayaan (Power Of Success) ‘Memperkasa Peribadi’

Facebook :www.facebook.com/events/568035333260617/

Ataupun boleh menghubungi 03 4142 5300 (Suhana/Salmee/Fatimah)

Bismillah. Akhirat Social Responsibility (ASR) Untuk Orang Islam

Bismillah. Akhirat Social Responsibility? (ASR) diwujudkan bagi menjadi satu bentuk pendidikan berterusan kepada keperluan genarasi orang Islam berkenaan berbuat baik dan kebajikan.

Saya mempunyai perasaan yang tidak sedap hati dengan Corporate Social Responsibility (CSR) selama ini. Sewaktu mempelajari subjek ‘Public Relation’ di dalam kursus ‘Integrated Marketing Communication’ saya menemui jawapan, bahawa apa yang saya tidak sedap hati itu benar-benar berlaku. Iaitu antara tujuan CSR adalah untuk menaikkan imej ataupun jenama organisasi tersebut. Ianya bukan dibuat kerana ikhlas semata-mata.

Terdapat jurang yang besar antara jenama @ imej dan Ikhlas.

Jenama Ikhlas hanya mencari keredhaan Allah, dan setiap kebaikan itu dibuat bagi mencari Redha Allah.

ASR lebih sesuai dan lebih dekat dengan ajaran Islam, iaitu membuat sesuatu kebaikan bagi mendapat Redha Allah supaya kita dapat hidup bersosial (bersama dengan komuniti) yang selamat di Akhirat nanti, Insyaa Allah.

Facebook Malaysia | Shamsuddin Kadir

Bismillah. Punca Ada Hutang Yang Buruk @ Jahat

Bismillah. Antara punca yang menyebabkan seseorang itu memiliki hutang yang tidak baik adalah berpunca dari hati, ataupun nilai diri ataupun kedua-duanya.

Isu hati adalah isu tahap keimanan, apabila nafsu yang menjadi raja di dalam diri, maka, secara purata seseorang itu terpaksa menanggung hutang buruk iaitu hutang pinjaman peribadi, hutang kad kredit(hutang) dan hutang skim ansuran mudah. Semakin kurang seseorang itu mencintai orang lain yang bukan ahli keluarganya, semakin kuat beliau berbelanja bagi meningkatkan simbol-simbol kekayaan untuk ditayangi kepada orang ramai.

Apabila seseorang itu tidak mengamalkan perangai yang elok (di dalam Islam adalah Akhlak), nilai diri kita jatuh merudum, ini yang menyebabkan sebahagian daripada kita mudah berbelanja melebihi dari apa yang kita mampu, kerana ingin orang lain nampak kita ‘ELOK’. Sedangkan perangai yang elok (Akhlak) dengan barangan berstatus kaya, make up muka yang ala selebriti ataupun pakaian kita yang berjenama ataupun berlabucci, tidak mampu untuk membuatkan orang lain memandang kita sebagai ‘ELOK’. Itu antara punca manusia akan terus menerus berbelanja berlebihan, selagi mereka tidak mempunyai perangai yang elok. Antara orang yang kurang berbelanja dan tidak akan menanggung hutang yang tidak baik adalah orang yang sudah ada perangai JUJUR, AMANAH, BAIK, SOPAN, ALIM, BERIMAN, MENGHORMATI ORANG LAIN dan banyak lagi. Semakin banyak perangai yang elok itu kita ada, semakin kurang kita berbelanja untuk mempengaruhi orang lain supaya nampak kita hebat ataupun mahal.

Bagi mendidik hati diri sendiri, dalam hal Agama, banyak mendampingi ustaz yang hatinya di Akhirat.

Bagi mendidik diri supaya berakhlak terpuji juga sama seperti di atas dan termasuk berkawan dengan orang yang sudah mempunyai jenama mahal itu, iaitu jujur, menepati masa, pandai berkomunikasi, merendah hati.

Semakin baik akhlak kita, semakin kurang kita berbelanja untuk diri sendiri.

Cara paling mudah untuk menyelesaikan masalah kewangan adalah mengamalkan tip di atas, termasuk yang wajib adalah BERDOA.

Facebook Malaysia | Shamsuddin Kadir

Satu salinan entri di facebook Insyaa Allah dihantar ke www.ShamsuddinKadir.com

Bismillah. Bisnes Zaman Jahiliyyah Hanya Mahu Untung

Bismillah. Bisnes yang dibuat atas dasar untung semata-mata tidak ubah seperti bisnes di zaman Jahiliyyah.

Di dalam bisnes, ada masa kita ambil untung, ada masa kita ambil modal, ada masa kita tanggung ‘rugi dunia’. Contoh paling mudah adalah apabila kita membuka klinik. Ada pelanggan yang kita caj harga premium (standard) ada pelanggan yang kita bagi harga standard, ada pelanggan yang kita beri harga modal, ada pelanggan yang kita tanggung sebahagian kos.

Contoh yang lebih mudah, pelanggan yang mampu kita caj harga premium ( iaitu harga yang lebih tinggi dari kos kita).

Apabila ada pelanggan yang tidak mampu dan kita tahu produk yang kita jual itu menjadi keperluan untuknya, kita bagi diskaun, iaitu kita masih untung selepas diskaun.

Apabila ada pelanggan yang benar-benar tidak mampu, kita berikan pada harga kos.

Apabila ada pelanggan yang hidup di dalam kedaifan ataupun kurang upaya contohnya OKU - Anggota, OKU - Penglihatan, berkerusi roda, kita menjual produk itu berdasarkan banyak faktor antaranya mengambil kira tahap keimanan kita. Di mana harga jualan kita kepada mereka, sama ada 90% bawah harga modal, ataupun 50% bawah harga modal ataupun kita tawarkan secara percuma.

Apabila bisnes yang dibuat atas landasan Jahiliyyah, unsur pahala, dosa, simpati, zakat, sedekah itu tiada di dalam kamus Usahawan Jahiliyyah.

Untung bukannya sekadar bermaksud menjual barang lebih tinggi dari harga modal. Untung juga adalah pengorbanan menjual produk dalam keadaan harga yang dijual itu lebih rendah dari harga kita membeli produk itu. Ini adalah amalan orang yang memiliki Bisnes Patuh Syariah

Di mana apabila kita ingin ataupun sudah menceburi bisnes, memegang dan patuh kepada prinsip Islam itu menjadikan bisnes kita bisnes yang selamat di Akhirat dan bukannya Bisnes Jahiliyyah. Nauzubillah.

Di dalam amalan Bisnes Patuh Syariah, antara perkara yang penting adalah Syariah Compliant Marketing (Pemasaran Patuh Syariah). Apabila sistem pemasaran bermotifkan duit semata-mata, hilang nilai kemanusiaan dan keimanan sewaktu berurusniaga.

Iman itu bukan untuk dibawa seperti solat, sebaliknya diusahakan supaya iman itu dibawa bersama setiap masa. In Syaa Allah.

In Syaa Allah Seminar Memulakan Bisnes Sendiri 2013 dan Kursus Berhijrah Menjadi Usahawan (Siri 2) juga menggunakan teknik bisnes patuh syariah. In Syaa Allah.

Di atas kejahilan yang ada pada saya, saya menghentikan tulisan ini dengan lafaz Astaghfirullah.

Wallahu’alam (Hanya Allah yang tahu segala-galanya dan yang tahu yang sebenar-benarnya)

Facebook Malaysia | Shamsuddin Kadir